Archives by date

You are browsing the site archives by date.

Tentang Mereka.

“Malam Minggu kok nonton film sedih”

-Komentar sama dari dua orang berbeda yang saya terima malam ini. Huft pedih.

Hari ini ada event Honda di ICE BSD yang kebetulan gak begitu jauh dari rumah. Niatnya balik dari sana mau main tuh sama member yang lain. Eh, tiba-tiba batal soalnya mereka pada gak tau pulangnya gimana dari BSD-Jakarta yang kata mereka jauh. Hm, padahal deket ah.

Akhirnya aku mutusin untuk pulang aja. Padahal sebenernya di BSD ada banyak temen SMP aku… soalnya dulu sekolah di sana. Tapi rasanya aneh juga tiba-tiba ngajak mereka main.

Cerita dulu nih, sekolah ku itu satu komplek gitu dari Playgroup-TK-SD-SMP-SMA tapi bisa dibilang temenku gak banyak-banyak amat lah. Paling temen satu angkatan yang pas naik tingkat cuma berubah beberapa orang aja. Kebetulan ini aku ini anaknya kurang gaul banget atau malah salah gaul ya? hahaha

Berawal dari mama… orang yang paling susah bilang “iya” setiap aku izin mau main. Selalu aja alesannya buat bilang “gak boleh”. Sampai pada titik aku nyerah juga ah. Belom ngomong aja udah bilang “nggak”.

Paling dapet penolakan dari mama gitu aku nangis. Habisnya, saat orang lain lagi sering-seringnya nginep di rumah temen, jalan-jalan ke mall bareng, atau nonton rame-rame. Aku jaraaang banget bisa dapet kesempatan kayak gitu. Pokoknya bisa dihitung pake jari deh.

Untung aja aku hidup di zaman udah ada sosial media! (makasih juga udah bikin saya ribet non-aktifin akun pas keterima jadi member. Pfft.)

Sejak tau yang namanya sosial media. Aku bisa setidaknya “bersosialisasi” di luar sekolah. Walaupun rasanya pasti beda banget kalo kumpul bareng sama sekedar say hi via chat. Hihihi duh, makin diingat makin syedih.

Dan buat aku bohong kalo bilang pertemanan gak berkembang dari seberapa sering kita ketemu. Menurut aku itu faktor yang penting banget. Apalagi kalo temenannya sama cewek-cewek hahaha. Seminggu gak ketemu aja beda ya rasanya? kayaknya kalo gak bisa keep up sama kehidupan mereka jadi merasa beda sendiri gitu… Kebukti selama ini aku ketemu beberapa temen-temen cewek aku lagi pasti canggung rasanya. *mojok di pojokan*

 

Kalau ada waktu senggang gini jadi inget mereka. Dan  jadi ingin sedikit berbagi tentang mereka dengan kamu yang di seberang sana.

Yang walaupun jarang ketemu. Pas ketemu lagi rasanya tetap gak ada yang berubah. Mereka adalah Adi, Ardi, dan Budi!

Adi itu waktu aku SMP anak pindahan dari sekolah tetangga. Orangnya dulu tinggi, besar, pokoknya kayak raksasa deh 11-12 sama Hulk. 1,5 tahun sekolah aku sama sekali gak tau atau mau tau tentang si Adi ini. Beda kelas, beda circle lah istilahnya. Sampailah pada zamannya chatroom mulai merajalela. Dia mulai sering nyapa-nyapa aku dan baweeel banget orangnya. Annoying deh, pokoknya aku males kalo udah liat nama dia online pasti dia bakal nyapa dan ngomong-ngomong hal gak jelas.

Dan hal ini juga dirasain sama temen-temen cewek aku!!! hahaha. Jadilah dia bahan gossip dan ceng-cengan aku sama yang lain.

Pokoknya aku lupa sih persisnya kapan dan gimana akhirnya bisa deket sama si Adi ini. Kayaknya gara-gara dia sering ngajakin aku debat deh. Makin lama dia juga suka curhat tentang cewek gitu. Walaupun dari sekian banyak cewek yang dia ceritain yang jadi beneran cuma satu. Sabar ya.

Dari dulu emang Adi udah paling jago deh kalo soal debat. Akhirnya dia masuk ke jurusan hukum. Sekarang kalo dia ngomongin hukum sama yang lain paling aku manggut-manggut doang sambil gak bisa nahan nguap. Gak ngerti sama sekali. Kayaknya isi otak dia makin berat deh semenjak kuliah. Makan buku kali ya? Apa lemak yang di badan pindah ke otak semua? hahaha soalnya serius dia jadi kurus!

Ternyata gak mudah buat dia harus pindah jauh dari sini dan kuliah di daerah. Walaupun masih sering balik sih, kangen katanya sama suasana kota. Bahkan sampai sekarang aku selalu lupa dia kuliah di daerah apa.

Nah selain Adi ada juga yang namanya Ardi. Dia itu sepupu dua kali aku. Anak dari sepupunya papa. Masih sodara deket lah ya? Apalagi papa ku sama papa dia emang dasarnya deket banget…

Bosen deh liat muka dia. Udah satu sekolahan dari SD trus sekarang satu kampus lagi. Keselnya, dari dulu ini anak nyebelin banget! gak mau ngakuin aku sebagai sepupunya! Padahal aku kurang apa coba?

Ardi ini badannya kecil plus kacamataan tipe-tipe anak duduk paling depan. Trus setiap diajak ngomong jawabnya cuma “hm…” doang. Fix, kadar nyebelinnya nambah!

Bahkan ada saat dimana aku gak mau mengakui dia lagi sebagai sepupu gara-gara waktu masih SD dengan bangganya aku bilang ke yang lain dia itu sodaraku. Dia cuma jawab “Apaan sih?” trus malah lanjut nulis lagi. Kesel!

Walaupun terlahir sebagai orang yang omongannya irit. Dia itu emang terbukti perhatian sih. Paling sering ngajak aku main dan nemenin pas jam istirahat kuliah. Padahal kita beda jurusan. Pantes aja langgeng banget sama pacarnya yang sekarang. Syukurlah, walaupun omongannya irit sudah punya yang di antar jemput kalo malam minggu.

Dan yang terakhir… Budi!

Kalo yang satu omongannya irit yang ini berisiknya ngalahin toa masjid.

Aku sama Budi ini dari SMP udah deket. Dulu sering duduk semeja bareng. Dua orang yang paling suka ngumpet-ngumpet tidur di kelas. Trus kalo ada guru colek-colekan biar gak ketahuan.

Si Budi ini emang kalau bercanda kadang suka kelewatan. Waktu itu dia pernah narik bangku aku sampe aku jatuh terduduk. Sumpah, bukan masalah sakit tapi malunya itu lho…

Dan itu anak bukannya minta maaf atau nolongin malah ketawa! langsung deh aku keluarin jurus ngambek. Keluar kelas di tambah bumbu banting pintu. Tapi tau gak apa yang lebih nyebelin dari jatoh trus diketawain?

Diikutin dia seharian dengan suara nyaringnya yang kayak tukang minyak berulang kali minta maaf. Bukannya maafin yang ada makin tambah sebel digangguin mulu.

Dan si Budi ini suportif banget selama aku jadi member. Saking suportifnya bahkan dia tetap pede pacaran pake kaos Heavy Rotation. Hahahaha.

Baru aja awal bulan lalu si Budi nyusul Adi kuliah di luar kota…

Akhirnya dia kuliah di jurusan yang sesuai passion-nya. Hukum. Sedih sih biasanya kita main berempat. Mana aku tau dia bakal pindah bukan dari dia sendiri lagi. Pas ditanyain anaknya malah nyengir doang. Dasar!

wpid-2015-08-30-00-03-15_deco.jpg Walau terpisah jarak, saat bertemu lagi semoga tak ada yang berubah ya.

p.s : Semua nama disamarkan. Soalnya saya bikin post gak izin ke orangnya ntar gak pada ke-geer-an lagi.

 

Sedikit Cerita, Sebelum Lupa.

Rasanya gak update blog ini dalam beberapa minggu kayak dikejar-kejar sesuatu. Namanya juga tanggung jawab. Ngebayangin kalian yang nunggu ada post baru setiap harinya… jadi kebayang jerawat yang mau ditutupin kayak apapun dan pura-pura gak ada juga orang bakal tetep nanyain. hahaha.

Kemarin kepikiran mau ceritain dua buku yang baru selesai aku baca. Oh iya, cerita doang lho ya bukan mau nge-review. Belum jago.

Ceritanya berawal dari aku yang beberapa bulan terakhir emang lagi jarang banget menghabiskan waktu sama yang namanya buku… Entahlah kenapa. Mungkin lagi terlalu banyak hal yang tiba-tiba nyelip jadi daftar paling atas prioritasku. Pantes aja aku beberapa bulan belakangan sering awut-awutan, suka ngomel-ngomel sendiri.

Nonton TV jarang. Baca buku juga. Hahaha. Kayaknya emang gak boleh deh yang namanya melupakan waktu untuk manjain diri sendiri.

Untung saja!

Tanpa diduga-duga aku dapat 2 kiriman paket buku. Dari si Ayah Pidi Baiq dan Kak Ika. Dua buku yang aku tunggu-tunggu banget dari kapan tau. Aku suka banget yang namanya novel drama, cinta-cintaan, apapunlah itu yang menyangkut hubungan antara 2 hati insan manusia you name it. Walaupun kamu yang lagi baca blog ini (kemungkinan) jomblo dan aku yang nulis (emang) jomblo, kita harus selalu menjaga sense akan hal-hal itu tetap terjaga hahaha kalau gak mau berakhir…

forever_alone__by_projectendo-d2z3pbc

 

Maka dari itu…

*lupa mau nulis apaan*

 

Lanjut deh.

Buku yang pertama dateng ke rumah adalah Dilan #2 : Dia adalah Dilanku Tahun 1991! Pas pertama kali paketnya datang aku bingung itu apa… perasaan pesananku di online shop udah datang semua deh (maklum cewek). Ternyata novel dari si Ayah!

Buka covernya langsung terharu sama tulisannya. Padahal mah, siapa ngidolain siapa ya? seneng deh!

Karena aku juga udah jatuh cinta banget sama Dilan yang pertama. Aku pengen banget langsung baca. Tapi apa daya hari itu kayaknya ngantuk banget… dan besoknya ada flight ke… hm kemana ya? aku lupa. Pokoknya udah diniatin mau bawa Dilan #2 ini pas pergi. Eh, malah ketinggalan.

Singkat cerita, aku baru berkesempatan baca seminggu kemudian.

Salah satu yang aku suka dari Dilan itu pick-up line lucu tapi romantis antara dia dan Milea (Pacarnya Dilan).

“Milea, kamu cantik, tapi aku belum mencintaimu. Enggak tahu kalau sore. Tunggu aja” 

Itu salah satu line paling nempel di kepala aku dari Dilan yang pertama. Kalau biasanya baca novel yang berbau cinta kalo gak sedih, tragis, yaaa… ngawang-ngawang entah kemana. Pas pertama kali baca Dilan ini aku suka karena segar banget. Seakan bilang kalau emang cinta itu gak rumit. Makanya aku berharap banget bakal menemukan hal yang sama di Dilan ke-2 ini.

Ternyata oh ternyata di buku kedua dramanya agak lebih banyak… Dilan-nya agak kerasa tenggelam… huhu Dilaaaan…

Sempet berhenti baca di tengah-tengah buku karena makin kerasa berat… dan makin kerasa kayaknya emang kata orang kalau masa-masa PDKT itu lebih enak benar adanya. (Di buku kedua ini Milea sama Dilannya udah pacaran)

Tapi tetep suka sih sama sosok Dilan yang susah ditebak. Sama… setiap baca novel si Ayah selalu kangen Bandung entah kenapa. Padahal saya bukan orang Bandung. Ke Bandung juga jarang. Setiap lembarnya semakin membuat Bandung terasa familiar.

Beberapa hari lalu aku lagi nunggu dijemput sama papa. Eh, tiba-tiba ada yang ngajak ngomong soal Dilan ini. Nanya ke aku Dilan yang kedua gimana. Aku bilang gak seseru yang pertama. Dia juga berpikir sama. Ya memang seperti itu, semakin terasa realistis semakin kita tidak puas akan sesuatu. Padahal itulah kenyataan. Apa yang kamu baca itu sudah versi paling indah dari suatu yang kamu bayangkan bukan?

Dilan emang bandel. Gak memperjuangkan Milea sampai akhir.

Aku ingat kata Dilan,

“Senakal-nakalnya anak geng motor, Lia, mereka shalat pada waktu ujian praktek Agama.”

hahahahaha, praktek agama… jangan-jangan kamu juga ya?!

wpid-img_20150803_100137.jpg

Dan buku kedua adalah…

imageJujur saja, sampai saat ini Kak Ika adalah novelis kesukaan aku. Dan Critical Eleven mengukuhkan dia di daftar pertama buku-yang-harus-aku-sebut kalo ada yang minta rekomendasi novel. Banyak penulis yang bisa besar karena satu karya dan karya-karya selanjutnya terasa meh. Memang mungkin itulah kesulitan yang dihadapi para penulis. Makanya aku selalu kagum dengan sosok mereka.

Dan sejauh ini yang aku rasakan oleh tulisan-tulisan Kak Ika dia selalu konsisten menyajikan yang terbaik bagi pembacanya. Apalagi setelah melempar karya ke pasar itu para penulis gak begitu saja lepas tangan. Dia akan dihadapkan dengan banyak penilaian.

Walaupun aku gak begitu tahu Kak Ika tapi aku bisa membayangkan sosoknya yang tidak ingin mengecewakan orang yang sudah membeli bukunya serta menunjukan apa yang dia bisa. Itu yang selalu aku suka dari karya Kak Ika. Somehow i can see her hardwork through her books.

Gak mau spoiler sih bagaimana ceritanya. Yang jelas seperti biasa karakter cowok di novel-novel Kak Ika selalu bisa mengikat hati pembaca wanita seperti saya. Dan karakter ceweknya yang selalu aku harapkan menjadi bayanganku di masa depan hahaha *ngayal*. Cuma untuk kedepannya aku ingin lihat karakter baru dari novel-novel Kak Ika… sesuatu yang berbeda dari kekonsistenannya selama ini…

Bersamaan dengan buku ini Kak Ika titip pesan untuk menikmati buku ini seperti dia menulisnya. And i surely did.

Dan semoga kamu juga tidak keberatan membaca curhatanku malam ini.

Selamat tidur jika kamu ingin tidur.

Kalau tidak juga tidak apa-apa.

Cerita Hidup si Gembala.

Salah satu kebiasaan buruk yang selalu aku lakukan adalah melompati halaman buku untuk mengetahui akhir dari sebuah cerita. Hingga sekarang itu adalah satu kebiasaan yang tak pernah berubah.

 

Tapi bukan berarti aku berhenti ketika mengetahui akhirnya.

Bagaimana bisa sampai kesana?

Apa yang telah terjadi sehingga berakhir seperti itu?

Aku kira aku hanya memancing pertanyaan-pertanyaan itu untuk keluar dari kepalaku.

 

Dan kemarin aku membaca sebuah cerita tentang seorang gembala yang tinggal di suatu desa hanya bersama Adik dan domba-domba kesayangannya yang ia miliki. Tanpa Ayah, Ibu, maupun Istri.

Suatu pagi ia pergi ke kota untuk mencarikan gaun pengantin untuk adiknya yang akan segera menikah dengan pria jujur dari desa yang sama.

Dengan mengantongi niat membuat adik satu-satunya senang di hari pernikahannya. Walaupun harus melewati padang rumput dan mendaki bukit sejauh 40 kilometer. Ia tetap berjalan dengan riang tanpa sekalipun mengeluh.

sesampainya di Kota ia sesegera mungkin mendatatangi toko gaun dan makanan untuk pernikahan sang adik. Setelah semua hal yang ia perlukan sudah lengkap ia menyusuri jalan-jalan di kota tersebut.

Setapak demi setapak.

Ia mulai sadar ada sesuatu yang salah… sesuatu yang aneh…

Kota itu terasa terlalu sunyi.

Bukankah dahulu desa ini adalah desa yang ramai? orang-orang tak henti-hentinya bersenandung? Pikirnya.

Masih menyusuri jalan yang sama ia bertemu dengan lelaki muda dan bertanya. “Apakah yang terjadi di Kota ini? Mengapa semua terasa terlalu sepi?”

Lelaki muda itu hanya menatapnya sesaat lalu melanjutkan perjalanannya meninggalkan si gembala tadi dengan pikiran bertanya-tanya.

Tak lama kemudian ia melihat sosok lelaki tua, bertekad untuk mengetahui apa yang terjadi ia pun menanyakan hal yang sama.

berbeda dengan lelaki muda tadi lelaki tua itu pun menjawab. Dengan nafas berat seakan takut akan sesuatu ia berbisik,

“Sang raja membunuh…”

“Mebunuh? membunuh siapa dan kenapa?” tanya si gembala.

“Dia selalu bersikeras dia memiliki alasan untuk membunuh mereka. Aku tidak tahu persis. Menurutku itu hal tak masuk akal.”

“Mereka? dia membunuh tak hanya satu orang?” Kali ini si gembala menatap lelaki tua itu tak percaya.

Lelaki tua menata sekelilingnya seakan tak boleh ada seorangpun yang mendengar percakapan mereka berdua yang diterangi sinar bulan malam itu. “Tidak. Pertama-tama istri lalu anak-anaknya. Dan sekarang ia mulai membunuh para prajurit dan rakyat yang tak bersalah. Setahuku dia sudah membunuh 6 orang hari ini.” ia semakin mengecilkan suaranya.

Si gembala yang terlahir sebagai orang yang taat walaupun tidak tahu menahu mengenai persoalan politik tapi ia selalu merasa terganggu jika ada seseorang yang berbuat tidak adil.

Lalu seketika ia teringat dengan sahabatnya yang tinggal di kota itu. Bagaimana jika ia juga dibunuh?

Hanya berbekal informasi yang ia dengar dari lelaki tua tadi ia berjalan menuju kastil dengan niat untuk menemui sang raja.

Alih-alih bertemu dengan sang raja ia langsung dihalang oleh para penjaga kastil. Mereka langsung memeriksa barang apa saja yang ia bawa. Tanpa diduga-duga mereka menemukan belati dalam salah satu kantong si gembala tadi.

Malapetaka bagi si gembala. Para penjaga langsung menyeretnya ke hadapan sang raja.

“Apa yang ingin kau lakukan dengan belati di tanganmu itu?”

Melihat wajah pucat tanpa ekspresi yang menatapnya dengan datar si gembala merasa muak.

“Aku ingin menyelamatkan orang-orang tak berdosa atas nama keadilan.”

“Kamu sama sekali tidak mengerti dengan cara-ku mengatasi ini.” ia tersenyum picik menekankan kata cara seakan-akan meremehkan si gembala yang ada hadapannya.

“Aku pikir aku tahu. Meragukan kesetiaan dan kejujuran adalah hal yang tidak baik. Bahkan kau meragukan hal tersebut dari orang-orangmu sendiri!”

Sang raja menarik nafas dalam, “Orang-orang itulah yang membuatku begini. Kamu tidak bisa bergantung pada perasaan. Semua orang terlahir egois. Kamu tidak bisa percaya pada mereka.”

 

“Tentu saja aku ingin merasakan kedamaian.”

 

Ada sedikit rasa iba menggores hati si gembala. Tapi rasa marahnya lebih mengalahkan semuanya. Teringat bagaimana heningnya kota yang didatanginya tadi. Sama sekali berbeda dengan memori yang ia miliki 2 tahun lalu.

“Kamu tak kalah egoisnya! melakukan semua hal ini dengan mengatasnamakan statusmu sebagai raja! membunuh orang tak bersalah, apakah itu definisi damai menurutmu?”

Sang raja teramat marah mendengar kata-kata yang ia dengar. “Kamu lihat saja kamu akan memohon pengampunan. Meminta hidupmu kembali dan menangis layaknya bayi!”

Sekita si gembala teringat pada adiknya yang ada di desa. Jika ia akan di eksekusi bagaimana dengan nasib sang adik?

Si gembala menarik nafas dalam menatap sang raja,

“Berikan aku 3 hari. Aku harus kembali ke desa dan datang ke pernikahan adikku. Aku mohon. Aku akan kembali dan menjalankan hukumanku.”

Sang raja tertawa keras, “Apa yang membuatmu berpikir aku akan percaya dengan yang kau katakan! hahaha”

“Aku memiliki satu sahabat yang tinggal di kotamu, kau boleh mendatanginya dan memintanya menggantikan tempatku. Jika dalam 3 hari aku tidak kembali sebelum matahari terbenam kau boleh menghukumnya.”

Dalam hati sang raja sama sekali tidak percaya apa yang keluar dari mulut si gembala. Namun ia pikir akan menyenangkan melihat sahabatnya terbunuh dengan harapan si gembala ini akan kembali padahal tidak.

“Baiklah aku beri kau 3 hari. Jika kamu tidak kembali kamu tahu persis apa yang akan terjadi.”

Malam itu si gembala berlari menuju desa dan tiba keesokan harinya. Pernikahan adiknya pun berjalan lancar. Sebelum kembali ke kota ia berkata pada sang adik,

“Aku masih harus kembali ke kota. satu hal yang perlu kau lakukan adalah jangan menyembunyikan apapun dari suamimu. Jangan pernah meragukan orang lain dan berbohong. Dan kau boleh berbangga bahwa kakakmu ini adalah orang yang patut dihormati.”

Dengan berat hati ia pergi meninggalkan adik dan desa yang begitu ia cintai untuk embali ke kota dan menyelamatkan sahabatnya.

Namun ternyata perjalanan kembali tidaklah semudah yang ia bayangkan.

Tiba-tiba hujan turun dan membuat ia harus melewati sungai yang meluap tepat di depan matanya

“Tuhan tolong saya” itulah kata-kata yang berulang kali ia ucapkan dalam hatinya.

Setelah berhasil berenang dan melewati sungai tersebut cuaca kembali cerah. Namun tak lama kemudian…

“Berikan semua yang kamu miliki!”
3 orang bandit menghadang perjalanan si gembala.

“Tapi yang kumiliki hanyalah nyawa dan harus kuberikan pada sang raja”

Terpaksa si gembala harus melawan bandit-bandit tersebut.

 

 

 

Bagaimana akhirnya?

Tentu saja bahagia. Si gembala tadi dan sang raja akhirnya saling berteman.

Tapi bukan hal itulah yang terpenting tapi perjelanan setelah si gembala datang dan menemui sang raja.

Dalam cerita tadi sang raja diceritakan sebagai sosok yang takut akan hubungan dengan seseorang. Entah bagaimana mungkin ia pernah kecewa sehingga kehilangan rasa percayanya. Ia-pun akhirnya berubah menjadi sosok yang dingin dan tak percaya dengan kebaikan.

Sedangkan si gembala tadi adalah sosok yang walaupun tidak bergelimangan materi ia sangat percaya dengan cinta dan kebaikan. Baginya ketidakadilan adalah sesuatu yang tak bisa ia tolerir. Makanya walaupun harus membunuh sang raja ia tak keberatan. Atas nama kebaikan.

Si gembala pada akhirnya bisa membuat sang raja percaya bahwa dalam dunia yang kejam ini memang tak semua orang baik. Tapi tidak pula semua orang memiliki hati yang jahat. Dalam diri seseorang pasti ada hati yang putih yang bisa kau sentuh dengan kebaikan.

Sahabat si gembala pun tak keberatan saat si gembala memintanya untuk menggantikan dia sebagai tahanan yang akan dibunuh. Karena si gembala harus kembali ke desanya selama 3 hari dan menghadiri pernikahan adiknya.

Semua orang berpikir ia tak akan kembali dan membiarkan sahabatnya mati menggantikan dirinya.

Tapi ia kembali.

Seperti yang aku bilang. Tidak semua orang baik, tapi tidak pula semua orang jahat. Dengan ketulusan dan perjuangan si gembala tadi sesuatu  dalam hatinya pun tersentuh. Percayalah, sekeras apapun hati itu jika kita sentuh dengan hati yang tulus pasti akan luluh juga.

 

Perkenalkan,

ialah Melos.